About

Pages

Diberdayakan oleh Blogger.

Selasa, 02 Juli 2013

syawalan di kota Kendal

Posted by okta tegar On 00.28 No comments

Sejarah Syawalan Kaliwungu di Kendal


Koentjaraningrat dalam Kebudayaan Jawa (1984: 328) menerangkan bahwa salah satu tradisi dan budaya Islam Jawa yang masih hidup adalah adanya penghormatan kepada makam-makam orang suci, baik ulama atau kyai. Jika kaum santri datang ke makam untuk mendoakan orang yang telah meninggal agar diampuni dosanya oleh Allah SWT, maka kaum Islam abangan mendatangi makam sebagai tempat Pepundhen. Yaitu menjadikan makam sebagai sesembahan, yang dipui-puji, diberi sesaji, dan dimintai pertolongan.
Salah satu bentuk penghormatan terhadap makam orang-orang saleh itu di Kaliwungu lahir apa yang disebut sebagai Syawalan. Salah satu tradisi keagamaan yang berupa peringatan wafatnya (khoul) ulama dalam masyarakat masa lalu, yang diadakan pada setiap tanggal 8 Syawal, yakni satu minggu setelah Hari Raya Idul Fitri, setiap tahun.
Pada mulanya Syawalan berasal dari sebuah peringatan meninggalnya (Khoul) ulama besar Kaliwungu, Kyai Asy’ari (Kyai Guru) dengan cara me-ziarahi kuburnya setiap tanggal 8 Syawal, setiap tahun. Sunan Katong hari wafatnya (khoulnya) dirayakan setiap bulan Rajab setiap tahun, biasanya jatuh pada pasaran kliwon, Sayyid Bakhur (Bakir) bin Ahmad bin Sayyid Bakri (Wafat 8 April 1965) dan istrinya Fatimah binti Sayyid Ali Akbari (almarhumah) (wafat 21 Januari 1989) khoulnya setiap bulan Besar (hari Raya Qurban).[1] Sesuai dengan perkembangan masyarakatnya, kemudian lokasi ziarah berkembang ke makam Pangeran Mandurorejo, dan Pangeran Pakuwaja, Kyai Mustofa, Kyai Rukyat, dan Kyai Musyafa’.
Awalnya kegiatan ziarah mengirim doa di makam Kyai Asy’ari ini hanya dilakukan oleh keluarga dan keturunan Kyai Asy’ari, tetapi lama kelamaan diikuti oleh masyarakat muslim di Kaliwungu dan sekitarnya. Akhirnya, kegiatan itu semakin massif terjadi setiap tahun, bahkan objek lokasi ziarah melebar bukan hanya kepada makam Kyai Asy’ari atau “Kyai Guru”, akan tetapi juga ke makam Sunan Katong, Pangeran Mandurarejo, seorang Panglima Perang Mataram, dan Pangeran Pakuwaja. Belakangan para peziarah merambah juga berziarah ke makam Kyai Mustofa, Kyai Musyafa’, dan Kyai Rukyat.
Makam Kyai Asy’ari, Makam Pangeran Mandurarejo, dan Sunan Katong terletak di jabal sebelah selatan desa Protomulyo, sedang makam Kyai Mustofa dan Kyai Musyafa’ terletak di jabal sebelah utara-barat. Bukan han dibuka oleh Bupati Kendal). Kemudian acara dilanjutkan jalan kaki bersama-sama para kyai dan masyarakat santri Kaliwungu menuju makam Kyai Asy’ari. Agenda acara ritual di makam Kyai Asy’ari adalah (1) Pembukaan, (2) Pembacaan Riwayat hidup singkat Kyai Asy’ari, (3) Pembacaan Surat Al-Ikhlas, Al-Falaq, Al-An-Nas dan tahlil, dan (4) Doa untuk para arwah leluhur, ulama yang dimakamkan di pemakamman Protomulyo dan Kutoharjo.2
Situs yang menjadi pusat kegiatan Syawalan-pun beragam, mulai dari masjid Al-Muttaqin (peningalan para kiai kharismatik Kabupaten Kaliwungu) hingga Astana Kuntu Layang. Astana yang terletak di Protowetan Kaliwungu ini tak lain adalah makam para kiai sepuh Kaliwungu yang masih keturunn Mataram.
Semua situs tersebut menyiratkan bukti sisa-sisa kejayaan dan kemasyuran dakwah Islam yang dirintis ulama pendahulu di Kaliwungu. Lihat saja situs Masjid Al-Muttaqin yang berada di antara alun-alun dan pasar Kaliwungu. Bangunan megah ini juga menyiratkan keagungan syiar Islam pada saat itu.Meski perluasan dan penambahan sudah dilakukan di sana sini, keagungan masjid ini tetap tak terhapuskan. Pada perayaan Syawalan yang berlangsung selama tujuh hari, masjid yang dibangun oleh Kyai Guru tersebut menjadi pusat keramaian.
Burung kuntul
Situs Astana Kuntul Layang, yang menjadi tujuan kirab kelambu, berada di atas bukit yang membentang di selatan alun-alun Kaliwungu. Sehingga, dari astana ini dapat dilihat pemandangan alun-alun dan kota santri Kaliwungu.Menurut juru kunci makam, Astana Kuntul Layang terdiri atas lima bagian utama yang dianalogikan sebagai bagian dari burung kuntul (bangau) yang sedang melayang.
Bagian pertama adalah dada yang merupakan cungkup kompleks makam Sunan Katong (ulama yang diyakini tertua di Kaliwungu) serta para Bupati Kendal. Bagian kedua adalah sayap kanan yang merupakan kompleks cungkup makam Kyai Musyafak, Kyai Rukyat serta Kyai Mustofa.
Bagian berikutnya adalah sayap kiri, yang merupakan kompleks makam Kyai Mandurorejo, Pangeran Puger dan Kyai Asy’ari (Kyai Guru). Sedangkan bagian ekor merupakan kompleks makam Pakuwojo, serta bagian kepala kompleks makam Pangeran Djoeminah (leluhur bupati Kaliwungu) dan para bupati Kaliwungu.
Pada tiap tanggal 5-9 Syawal, kompleks astana tersebut dibuka dan ramai dikunjungi para peziarah dari berbagai daerah. “Puncak perayaan Syawalan di Kaliwungu adalah pada hari ketujuh Syawal. Kirab dan penggantian kelambu Kyai Guru menjadi daya tarik ribuan peziarah,” jelas KRAT Hamaminata Nitinagoro, kerabat Keraton Surakarta wewengkon Kendal.
Meriam Mataram
Peninggalan dakwah dan kejayaan Kabupaten Kaliwungu juga dapat dilihat dari beberapa situs yang masih tersisa. Antara lain, Gapura Pungkuran sebagai lambang supremasi Kabupaten Kaliwungu saat itu. Gapura itu berada di depan Mushala Pungkuran yang dulunya merupakan kantor Bupati Kaliwungu. Di bawah gapura bertuliskan huruf Jawa itu dipasang sebuah meriam peninggalan kerajaan Mataram.3
Keramaian syawalan tentu saja mengundang orang untuk datang, dan sesuai dengan hukum pasar dimana ada keramaian pastilah disitu juga ada pedagang yang “mremo” di acara syawalan, bahkan pengunjung yang datang sebagian besar bukan untuk berziarah syawalan melainkan untuk menikmati keramaian itu yang dimeriahkan oleh berbagai macam penjual dan aneka permainan anak-anak. Aneka hiburan tersedia dari mulai permainan anak-anak semacam komedi putar, hingga hiburan orang dewasa semacam Tong Setan dan Panggung Dangdutan.

sumber: http://desakrajankulon.blogspot.com

0 komentar:

Posting Komentar

Site search

    Followers

    Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

    Visitor

    Ikut